BADAN PANGAN NASIONAL
Tinjau Gudang Food Station PIBC, Kepala NFA Pastikan 2.000 Ton Beras SPHP Masuk Hari ini

JAKARTA - Sebagai upaya menekan harga beras nasional, pemerintah telah menggulirkan beras Stabilisasi Pasokan dan Harga Pangan (SPHP) ke semua lini pasar baik pasar tradisional, ritel modern, dan juga termasuk ke Pasar Induk Beras Cipinang (PIBC). 


Guna memastikan penyaluran beras SPHP tersebut, Kepala Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA) meninjau langsung ke PIBC seusai menghadiri upacara peringatan Hari Perhubungan Nasional Tahun 2023 yang turut dihadiri Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi pada Minggu (17/09/2023).


Arief memastikan beras SPHP dengan total sebanyak 2.000 ton hari ini akan masuk ke gudang Food Station di PIBC. "Hari ini kita pastikan beras SPHP dari Perum Bulog 500 ton masuk ke Gudang Food Station, kemudian 1.500 ton sampai sore ini juga akan masuk ke Gudang Food Station, jadi hari ini akan terdistribusikan hingga 2.000 ton," papar Arief 


Kepala NFA mengutarakan adanya potensi penurunan harga beras di PIBC pasca penggelontoran beras SPHP hari ini. "Dengan ini, hari ini atau besok sudah mulai keliatan penurunan harga beras di Cipinang. Ini karena harga beras yang dijual disini harganya tidak lebih Rp 10.385 per Kg," ucap Arief.


"Terima kasih pula kepada Bulog karena tadi malam selepas bongkar di Pelabuhan Cigading, langsung diantarkan ke PIBC. Nanti juga dari Pelabuhan Tanjung Priok, akan dipersiapkan langsung antar kesini," kata Kepala NFA. 


Lebih lanjut Arief mengatakan pentingnya kolaborasi yang sinergis dalam upaya stabilisasi beras nasional. Arief mengajak saling bahu membahu dan gotong royong guna implementasi berbagai program untuk menekan harga beras.


"Semua upaya kita ini merupakan pengejawantahan arahan Bapak Presiden Joko Widodo yang meminta Cadangan Beras Pemerintah (CBP) untuk dilepas dalam berbagai program guna dapat membanjiri pasar. Kita telah menggelontorkan CBP antara lain melalui penyaluran bantuan pangan beras, gerakan pangan murah, dan beras SPHP yang sudah kita gencarkan pula melalui PIBC. Apalagi PIBC merupakan barometer pasar beras nasional. Untuk itu, mari kita saling berkolaborasi dan bahu membahu," imbuh Arief.


Sebagaimana diberitakan sebelumnya, mulai 13 September pemerintah secara masif menyalurkan beras SPHP ke PIBC. Harapannya dengan ini dapat semakin memperluas jangkauan beras SPHP. 


Untuk tahap awal, Bulog akan  mengirimkan total 4.500 ton ke PIBC dengan rincian 1.500 ton ke 50 pedagang terverifikasi dan sebanyak 3.000 ton dikirim ke gudang Food Station di PIBC. 


"Kita meyakini dengan adanya mekanisme penyaluran seperti ini akan mempengaruhi harga beras, terutama beras jenis medium. Pedagang tingkat eceran dan pasar turunan bisa semakin mudah memperoleh beras dengan harga paling tinggi Rp 10.385 per Kg. Tentunya masyarakat akan merasakan dampak positifnya karena beras SPHP ini diberi harga eceran tertinggi pada Rp 10.900 per Kg," harap Arief.


Selepas meninjau PIBC, Kepala NFA Arief Prasetyo Adi turut menyempatkan berderma berupa donor darah di Palang Merah Indonesia (PMI) Jakarta Selatan. Terlebih hari ini merupakan Hari PMI yang ke-78. 


——————————

*Siaran Pers*

*Badan Pangan Nasional/National Food Agency (NFA)*

201/R-NFA/IX/2023


17 September 2023

*Informasi lebih lanjut dapat menghubungi:*

komunikasi@badanpangan.go.id


Telp : 087783220455

BADAN PANGAN NASIONAL  
Sejak 25/01/2023
Kantor
Jalan Harsono RM No.3, Ragunan, Ps. Minggu, Jakarta Selatan, DKI Jakarta 12550
(021) 7807377
nfa_official@badanpangan.go.id
Media Sosial
Tautan Terkait
Kementerian Pertanian
Kementerian Kelautan dan Perikanan
Kementerian Kesehatan
Kementerian Perdagangan
Kementerian Komunikasi dan Informatika
Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika
Badan Pusat Statistik Indonesia
Badan Informasi Geospasial
Perum BULOG
IDFOOD
Copyright © 2024 Badan Pangan Nasional. All Rights Reserved.